Friday, September 11, 2009

DUA SAJAK SATU TAJUK

Sedikit intipati dua sajak satu tajuk ini. Tajuk – Dua Wajah Krosta Mundo. Krosta Mundo adalah sebuah bandar kuno yang terletak di pinggiran Sicily di Italy yang sekarang sudah tidak wujud lagi. Bandar ini mempunyai dua watak yang berbeza. Pada siang hari ia dianggap tempat suci kerana penduduknya berperangai baik. Tetapi bila tiba waktu malam, ia berubah menjadi bandar pelepas nafsu serakah penduduknya. Jadi aku ambil dari dua watak Krosta Mundo ini sebagai teras untuk dijadikan sajak sinis kepada dua bahasa yang dirojakkan di negara yang tercinta ini.


DUA WAJAH KROSTA MUNDO

(sajak pertama dalam satu tajuk) - tentang dua bahasa menjadi satu.

Dua
Menuju destination…destinasi
Terlihat contamination…kontaminasi
Hampa dengan ministration…ministrasi
Sayu mendengar notation…notasi

Dua
Perlukan identification…identifikasi
Tanpa guna hyphenation…hipenasi
Sukar untuk distinction…distingsi
Bagaimana dengan distribution…distribusi

Dua
Haruskan prosposition…prosposisi
Kalau tiada function…fungsi
Mana datang collaboration…kolaborasi
Tentu ada objection…objeksi

Dua…two
Tiga…three
Empat…four
Lima…five
…till fade

(sajak kedua dalam satu tajuk) - tentang seorang aku yang bernafsu untuk bercinta dengan seorang gadis Inggeris.

Aku kata, “Stephanie, I’m in love with you.”
Kau diam.

Aku kata, “Stephanie, you’re my Jupiter.”
Kau diam.

Aku kata, “Stephanie, my heart’s full of you.”
Kau diam.

Aku kata, “Stephanie, you’re born to love me.”
Kau diam.

Diam kau diam yang lama.
Bila kau bersuara. Kau kata, “Awang…kau boleh blah!”


Azzam Supardi
Saujana Utama
7 November 2008

Thursday, September 10, 2009

DRAMA BERSAJAK YANG PERNAH DIBACA DI MASKARA RUMAH PENA

Drama Bersajak yang sengaja aku buat ini adalah untuk memberitahu kepada pembaca (kalau ada) bahawa dunia ini terlalu bising. Bising yang orang lain dengan sengaja tak ambil peduli. Engkau buat hal engkau, aku buat hal aku, walaupun nampaknya seperti sedang berbual di sebuah hentian bas yang menderu kereta sana-sini dengan kicauan burung di pohon belakang. Drama ini mempunyai TIGA sajak yang berlainan emosi, intonasi dan konsentrasi.


PEREMPUAN ITU BENCI AKU DI JALAN ROBINSON

(i)
Aku Ingin Beritahu
Di Jalan Robinson
Ada kuih kuaci berintikan diskriminasi
Ada kuih karipap berintikan populasi
Ada kuih gulung berintikan revolusi
Ada kuih pulut panggang berintikan reformasi
(ii)
Kau tahu siapa aku?
Aku benci
Aku benci pasport
Aku benci pasport luar
Aku benci pasport luar negara
Aku benci pasport luar negara New Zealand
Aku benci aku tak ada pasport
(iii)
Perempuan itu tinggalkan aku
Aku tinggalkan perempuan itu
Tinggalkan aku perempuan itu
Perempuan aku tinggalkan itu
Itu perempuan sudah tinggal sama aku

(i)
Aku ingin beritahu
Di Jalan Robinson
Ada nasi lemak bersambalkan sorak-sorakan
Ada lontong berkuahkan kejar-kejaran
Ada kueh teow bercampurkan ejek-ejekan
Ada mee kari berlilitkan cabar-cabaran
(ii)
Kau tahu siapa aku?
Aku benci
Aku benci daging
Aku benci daging kambing
Aku benci daging kambing goreng
Aku benci daging kambing goreng pedas
Aku benci aku tak makan daging
(iii)
Dulu perempuan itu cintakan aku
Aku cintakan perempuan itu dulu
Dulu perempuan itu aku cintakan
Perempuan itu cintakan dulu aku
Itu perempuan sudah cinta sama aku

(i)
Aku ingin beritahu
Di Jalan Robinson
Ada tom yam dicampurkan kasih sayang
Ada kari kepala ikan dicampurkan kasih mesra
Ada sambal belacan dicampurkan kasih rindu
Ada ayam golek dicicahkan kasih pimpin
(ii)
Kau tahu siapa aku?
Aku benci
Aku benci selipar
Aku benci selipar jepun
Aku benci selipar jepun berwarna
Aku benci selipar jepun berwarna pink
Aku benci aku tak ada selipar
(iii)
Aku tetap sayangkan perempuan itu
Tetap perempuan itu sayangkan aku
Sayangkan aku tetap perempuan itu
Tetap itu aku sayangkan perempuan
Itu perempuan sudah tetap sama aku

(i)
Aku ingin beritahu
Di Jalan Robinson
Tiada apa-apa untuk rakyat
(ii)
Kau tahu siapa aku?
Aku benci
Tiada siapa yang peduli
(iii)
Perempuan itu dulu tinggalkan cinta dan sayangku.


Azzam Supardi
Jalan Tun Sambanthan
27/07/09

Sunday, March 1, 2009

Menyingkap Sejarah Silam Kononnya

Kawan rasa kawan tak patut cerita ni kat semua. Tapi naluri kawan ni beriye-iye nak bongkor jugak. Dah lama dah berlakunya. Cakap besor tu tak de la, ye la, orang asal Johor macam kawan ni memang kuat berborak. Sehari suntuk tak habis. Macam kisah seribu satu malam pulak ek?

Macam gini. Ni baru ni, masa kawan bongkor gerobok lama kawan kat kampung, kawan terjumpa la satu buku catatan kawan yang lama-lama dulu. Kawan baca la dan terkenang la masa kawan catat cerita dalam buku tu. Fuh! Macam-macam ada, brader! Tinggi jugak pengetahuan kawan masa tu (sekarang lagi la, kan? Ha ha!).

Ok la. Kawan pun malas nak cerita panjang dalam entri perdana blog ni, lagipun kawan dah sangap dah ni, tinggal tunggu sorong bantal je lagi. Kawan cerita la kisah ni dulu.

Zaman dulu, orang Melayu ni hebat mengembara. Dan suka berlayor dengan kapal layor yang besor. Dari satu benua ke satu benua dilaluinya dengan penuh sabor. Itulah kekuatan orang Melayu lama. Bukan macam sekarang ni, main game, PSP, drift, rempit, rasuah, gila kuasa. Eh...balik kisah awal tadi.

Berlayor punya berlayor, akhirnya sampai la ke benua Amerika di satu malam yang indah. Kat satu pantai yang cantik tu, orang-orang Melayu ni pun turun dari kapal layor yang besor tu. Dengan perasaan takjub, orang-orang Melayu tu memuji-muji pantai yang menawan serta berwarna-warni tu. Katanya, "Fuiyoo! Kalerfulnye! Kalerfulnye!"

Kebetulan ada seorang pembesar orang putih sedang mencari-cari nama yang sesuai untuk tempat baru tu. Jadi bila dia terdengar je suara orang Melayu menjerit-jerit, "Kalerfulnye! Kalerfulnye!" maka pembesar orang putih tu pun bernekad menggunakan perkataan 'Kalerfulnye' menjadi California sehingga la sekarang. Pelik ek? Heh.

:)