Thursday, September 10, 2009

DRAMA BERSAJAK YANG PERNAH DIBACA DI MASKARA RUMAH PENA

Drama Bersajak yang sengaja aku buat ini adalah untuk memberitahu kepada pembaca (kalau ada) bahawa dunia ini terlalu bising. Bising yang orang lain dengan sengaja tak ambil peduli. Engkau buat hal engkau, aku buat hal aku, walaupun nampaknya seperti sedang berbual di sebuah hentian bas yang menderu kereta sana-sini dengan kicauan burung di pohon belakang. Drama ini mempunyai TIGA sajak yang berlainan emosi, intonasi dan konsentrasi.


PEREMPUAN ITU BENCI AKU DI JALAN ROBINSON

(i)
Aku Ingin Beritahu
Di Jalan Robinson
Ada kuih kuaci berintikan diskriminasi
Ada kuih karipap berintikan populasi
Ada kuih gulung berintikan revolusi
Ada kuih pulut panggang berintikan reformasi
(ii)
Kau tahu siapa aku?
Aku benci
Aku benci pasport
Aku benci pasport luar
Aku benci pasport luar negara
Aku benci pasport luar negara New Zealand
Aku benci aku tak ada pasport
(iii)
Perempuan itu tinggalkan aku
Aku tinggalkan perempuan itu
Tinggalkan aku perempuan itu
Perempuan aku tinggalkan itu
Itu perempuan sudah tinggal sama aku

(i)
Aku ingin beritahu
Di Jalan Robinson
Ada nasi lemak bersambalkan sorak-sorakan
Ada lontong berkuahkan kejar-kejaran
Ada kueh teow bercampurkan ejek-ejekan
Ada mee kari berlilitkan cabar-cabaran
(ii)
Kau tahu siapa aku?
Aku benci
Aku benci daging
Aku benci daging kambing
Aku benci daging kambing goreng
Aku benci daging kambing goreng pedas
Aku benci aku tak makan daging
(iii)
Dulu perempuan itu cintakan aku
Aku cintakan perempuan itu dulu
Dulu perempuan itu aku cintakan
Perempuan itu cintakan dulu aku
Itu perempuan sudah cinta sama aku

(i)
Aku ingin beritahu
Di Jalan Robinson
Ada tom yam dicampurkan kasih sayang
Ada kari kepala ikan dicampurkan kasih mesra
Ada sambal belacan dicampurkan kasih rindu
Ada ayam golek dicicahkan kasih pimpin
(ii)
Kau tahu siapa aku?
Aku benci
Aku benci selipar
Aku benci selipar jepun
Aku benci selipar jepun berwarna
Aku benci selipar jepun berwarna pink
Aku benci aku tak ada selipar
(iii)
Aku tetap sayangkan perempuan itu
Tetap perempuan itu sayangkan aku
Sayangkan aku tetap perempuan itu
Tetap itu aku sayangkan perempuan
Itu perempuan sudah tetap sama aku

(i)
Aku ingin beritahu
Di Jalan Robinson
Tiada apa-apa untuk rakyat
(ii)
Kau tahu siapa aku?
Aku benci
Tiada siapa yang peduli
(iii)
Perempuan itu dulu tinggalkan cinta dan sayangku.


Azzam Supardi
Jalan Tun Sambanthan
27/07/09

No comments:

Post a Comment